Pemerintah Kabupaten Jembrana Bantu 65 Sulinggih Salaran Dan Insentif

banner 120x600

Sebanyak 65 Sulinggih yang ada di Kabupaten Jembrana menerima salaran (bingkisan) dan insentif yang diserahkan secara simbolis oleh Bupati Jembrana, I Nengah Tamba didampingi ibu Candrawati Tamba di Wantilan Pura Jagatnatha, Selasa (7/3).
Bantuan itu wujud perhatian pemerintah daerah bagi Pemuka Agama.

Para Sulinggih menerima masing-masing Rp 650.000,- per bulan yang direalisasikan per semester atau dua kali dalam setahun. Pemberian insentif tersebut bersumber dari APBD Kabupaten Jembrana Tahun 2023.

Bupati Tamba mengungkapkan pemberian insentif bagi para Sulinggih merupakan salah satu wujud perhatian pemerintah kepada para Pemuka Agama yang mana sebagai umat beragama kita percaya bahwa semua kelancaran kegiatan tidak lepas dari doa dan restu para Pemuka Agama.

“Saya merasa sesuatu yang berhasil itu tidak lepas dari doa, dalam hal ini yang mendoakan kita adalah beliau yang disucikan. Oleh karena itu dalam kesempatan yang baik ini, kita hadir untuk bertemu seluruh Sulinggih yang ada di kabupaten Jembrana. Maknanya untuk memohon doa restu dan kita juga memperhatikan beliau ini sebagai yang selalu memberikan doa untuk keberhasilan kabupaten Jembrana,” ucap Bupati Tamba.

Bupati Tamba mengakui bahwa tugas para Sulinggih tidak lah sedikit dan tanggungjawab yang beliau miliki sangat besar, oleh karena itu juga pihaknya akan meningkatkan insentif Sulinggih sekitar 40 persen di tahun 2024.

“Jika sebelumnya insentif hanya Rp 650.000,- saya berencana akan meningkatkannya lagi sedikit, saya bulatkan menjadi Rp 1.000.000,-” ujarnya.

Selain pemberian insentif, Pemerintah Kabupaten Jembrana juga sangat memperhatikan kesehatan para Sulinggih dengan memberikan jaminan kesehatan dan kemudahan pelayanan kesehatan kepada para Sulinggih.

“Pelayanan kepada Ida Sulinggih sudah kita maksimalkan, dibidang kesehatan apabila Sulinggih sakit tidak perlu datang ke rumah sakit, cukup telepon rumah sakit dan nanti perawat yang datang. Begitu juga dengan mengambil obat tidak perlu antre, nanti akan diantarkan ke Griya,” kata Bupati Tamba.

Selain itu juga, Bupati asal desa Kaliakah ini mengatakan apabila Sulinggih harus menjalani rawat inap di rumah sakit akan diberikan fasilitas terbaik yang ada di rumah sakit.

“Kalau pun itu harus opname, jaminan kelas apapun tentu akan difasilitasi kamar VIP. Ini wujud penghargaan kami kepada Ida Sulinggih,” tegasnya.

Penulis: NgurahEditor: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *