Gubernur VBL Beri Apresiasi Atas Capaian Koperasi TLM

banner 120x600

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menghadiri Pembukaan Rapat Pengesahan (RAT) XII Tahun Buku 2022 Koperasi Tanaoba Lais Manekat (TLM) bertempat di La Cove Beach and Resto Pantai Lasiana Kupang pada Jumat 2 Juni 2023. Gubernur VBL memberikan apresiasi atas capaian-capaian yang dilakukan Koperasi TLM dalam memberikan dampak positif pada pertumbuhan ekonomi masyarakat.

“Saya atas nama pemerintah dan masyarakat Provinsi NTT memberikan apresiasi kepada Koperasi TLM yang menyelenggarakan rapat ini dan juga tentunya memberikan kita semangat kolaborasi semua pihak bersama Koperasi TLM dalam mendukung pembangunan bagi masyarakat kita,” kata Gubernur.

Saya memberikan apresiasi kepada Koperasi TLM dengan menjaga rasio Non-performing loan (NPL) pada angka 0,39%. Ini sangat luar biasa dan menandakan kinerja koperasi TLM sangat baik dan para anggotanya sangat patuh dan tentunya dapat dipercaya,” kata beliau.

“Saya juga mendorong agar Koperasi TLM dan koperasi lainnya juga ikut membangun serta mengerjakan produk ataupun potensi kita dari berbagai sektor pertanian, peternakan, perikanan. Misalnya kelor, kita kembangkan menjadi berbagai produk makanan kelor. Kita juga kembangkan produksi telur ayam, daging, garam, hingga pada pakan ternak,” jelas Gubenur.

“Kalau kita kerjakan itu semua maka kita sudah membangun mata rantai ekonomi kita sehingga kita tidak lagi bergantung dengan produk-produk dari luar,” kata Gubernur.

“Saya juga ingin agar Koperasi TLM terus bangun sinergi dengan pihak pengusaha atau bidang usaha lain dalam pola spin off sehingga bisa ada pertumbuhan-pertumbuhan ekonomi lain,” tambah Gubernur.

Gubernur VBL juga memberikan apresiasi kepada Koperasi TLM yang telah menghadirkan Restaurant La Cove Beach and Resto. “Saya juga senang karena Koperasi TLM menghadirkan restaurant yang menawan di Pantai Lasiana yang indah ini. Ini sangat baik karena kita desain ekonomi dengan pemanfaatan aset destinasi wisata,” ujar kata Gubernur.

Ketua Pengurus Yayasan Coop TLM Indonesia, Pendeta Emeritus Samuel Viktor Nitti menjelaskan “Koperasi TLM Indoesia telah beroperasi sejak Januari 2011 dan melayanii seluruh Kabupaten di NTT dan 4 Provinsi lainnya seperti Nusa Tenggara Barat, Bali, Sulawesi Tengah dan Sulawesi Barat. Terdapat 2 unit usaha yang kami jalankan yaitu unit usaha simpan pinjam dan unit bisnis yang terdiri dari took agen sembako yang dari beroperasi di Kota upang dan Kabupaten Kupang dan 1 restauran di Pantai Lasiana,” kata Pdt. Semuel.

Dalam laporannya disebutkan, Pada tahun 2022 Koperasi TLM melayani anggota sebanyak 269.509 orang atau bertambah 27.619 orang dengan sasaran pelayanan utama adalah para perempuan pelaku usaha mikro. Aset bertumbuh sebesar 34% menjadi 431,5 Miliar dan Modal sendiri bertumbuh sebesar 64% menjadi 172 Miliar.

Ia mengungkapkan, Sisa Hasil Usaha (SHU) meningkat 141% dari tahun sebelumnya atau mencapai 85,5 Miliar. “Kami juga menjaga kualitas pinjaman dengan NPL program simpan pinjam sebesar 0,39%. Serta melakukan Kerjasama dengan Bank NTT di tahun 2022 senilai 80 Miliar yang digunakan untuk membiayai usaha mikro dari anggota kelompok sesama sebanyak kurang lebih 22.800 orang anggota. Koperasi TLM juga membuka 3 kantor cabang baru di Kabupaten Sumba Barat Daya Provinsi Nusa Tenggara Timur, Kabupaten Lombok Tengah dan Kabupaten Sumbawa Besar di Provinsi Nusa Tenggara Barat,” papar Pdt. Semuel.

Lebih lanjut, Koperasi TLM juga membuka 1 usaha baru restaurant bambu berlokasi di Pantai Lasiana. Kemudian Menjadi offtaker atau pembeli hasil anggota petani beras di Kabupaten Kupang sebanyak 130 Ton dan menciptakan jejaring agen reseller sembako sebanyak 455 anggota di Kota Kupang dan Kabupaten Kupang. Juga Menyalurkan bantuan sosial dan sumbangan kepada masyarakat rentan, lembaga agama serta mendukung kegiatan pemerintah di tingkat kabupaten di 5 provinsi, Memberikan pelatihan usaha kepada anggota, pendidikan bagi manajemen dan karyawan yang tersertifikasi untuk pengelolaan koperasi yang sehat,” panjang beliau.

Adapun Koperasi TLM juga Membuka lapangan kerja dengan menambah 123 karyawan menjadi 732 orang dan dengan demikian turut berkontribusi pada pembangunan dengan taat melaksanakan kewajiban wajib pajak perorangan.

“Dari Hasil Usaha Koperasi Tahun 2022, Koperasi Jasa TLM Indonesia berkontribusi pajak badan kepada pemerintah sebesar 18,8 Miliar atau meningkat 131% dibanding pajak pada tahun 2021. Selain itu, melalui resto La Cove yang baru, Koperasi Jasa TLM Indonesia ikut berkontribusi pada penjualan kepada Pemerintah Kota Kupang dengan total sebesar 72,1 juta untuk 2 bulan pertama operasi di tahun 2022; Memelihara tingkat kesehatan koperasi dengan predikat sehat dengan skor 90,38; Audit akuntan publik dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)”, katanya.

“Pada tahun buku 2023 kami merencanakan pertumbuhan antara lain target anggota 296.460 orang atau terjadi penambahan 10%. Target aset menjadi 584 Miliar atau naik 34%; Memperluas pelayanan simpan pinjam pada 7 kantor cabang di Nusa Tenggara Timur; Menurunkan suku bunga pinjaman sebesar 0,5%; Memperkuat modal sendiri dengan menaikkan besaran simpanan pokok dan simpanan wajib anggota, dan Melakukan spin off koperasi sesuai ketentuan pemerintah dan melakukan perubahan serta penyesuaian yang diperlukan dalam rangka spin off tersebut Pengadaan gedung kantor pusat yang baru,” ujarnya.

Sementara itu Deputi Bidang Perkoperasian Kementerian Koperasi dan UKM, Ahmad Zabadi dalam sambutannya juga mengungkapkan apresiasi kepada Coop TLM Indonesia.

“Ini hari bahagia bagi Keluarga Besar TLM dan Rapat Anggota Tahunan yang diselenggarakan hari memang merupakan harinya para anggota koperasi. Rapat Anggota ini merepresentasikan dan membuktikan bahwa koperasi memang milik anggota. Karenanya sangat pantas hari kita kita mengapresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh anggota Coop TLM Indonesia yang telah mampu menghantarkan pertumbuhan yang cukup signifikan yang diraih oleh Coop TLM Indonesia ini mencapai satu kinerja positif, yang signifikan pertumbuhannya, bahkan kemudian ditunjukan dengan NPL-nya yang tadi disampaikan yaitu 0,39 dimana nyaris tidak terdengar ada yang macet disini, untuk itu applause untuk TLM”, kata Deputi Ahmad.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *