Ini Pesan WhatsApp Terakhir Brigadir J Ke Putri Candrawathi Yang Dibongkar Irma Hutabarat, Sebelum Ditembak Mati, Begini Isinya

banner 120x600

Irma Hutabarat ikut merespon masalah pleidoi PC alias Putri Candrawathi yang telah dibacakan.

Yang menjadi sorotan bagi Irma Hutabarat adalah pesan singkat Brigadir J ke Putri Candrawathi melalui WhatsApp terkait senjatanya yang disembunyikan.

Pesan itu sendiri tidak pernah dibahas sama sekali dalam pleidoinya.

Padahal dalam pesan singkat tersebut Brigadir J diketahui meminta Putri untuk mengembalikan senjatanya yang diambil.

Dengan artian Putri Candrawathi telah mengetahui jika senjata Joshua telah disembunyikan.

“Josua mengirimkan WhatsApp kepada PC sebelum sampai di Jakarta soal ‘ibu bolehkah senjata saya dikembalikan, kapan senjata saya dikembalikan’,” ucapnya dalam kanal YouTube Irma Hutabarat-Horas Inang.

Irma melanjutkan, “Artinya dia (PC) tahu soal pengambilan senjata itu dan tidak pernah dikembalikan sampai akhir hayat Josua, lalu tiba-tiba pistolnya sudah ada di pinggang (saat kejadian). Nah hal itu tidak pernah dibahas.”

Tak hanya sampai di situ, Irma juga menyinggung soal pernyataan Putri yang mengaku tertidur selama perjalanan dari Saguling ke Duren Tiga sehingga ia tidak tahu bahwa Brigadir J berada di mobil yang sama dengannya.

Irma menuturkan, “Lalu juga pada kesaksian ‘saya tidur selama perjalanan saya tidak tahu bahwa ke Duren Tiga ada Yosua di mobil’, hal-hal yang tidak masuk akal itu yang tidak pernah ada penjelasan dan dibikin gelap.”

Inang berkesimpulan ‘surat di balik jeruji’ yang disampaikan PC hanya sekadar rangkaian cerita dengan mengaburkan fakta yang ada.

Terlebih lagi saat ditanya oleh Majelis Hakim atau Jaksa Penuntut Umum (JPU), ia kerap menjawab ‘tidak tahu’.

“Jadi puisi dari balik jeruji ini benar-benar puisi yang dibuat yang putus dengan fakta bahwa keterlibatan sejak awal itu ditiadakan, “saya tidak tahu menahu, saya hanya seorang korban”, playing victim,” pungkasnya.

Dirinya juga menjelaskan mengenai pemindahan dana Rp 100 Juta dari rekening Brigadir J yang sama sekali tidak dibahas dalam pleidoi.

Belum lagi masalah memerintahkan untuk memindahkan uang dari rekening Josua, membuka rekening di BNI 46 atas nama ajudan yang juga merupakan money laundring, atau tindak pidana pencucian uang, apakah ada dibahas dalam pleidoinya? Tentu saja tidak.”, tutup Irma.

Editor: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *