Momentum Gemilang: Ribuan Peserta Meriahkan Gebyar Transisi PAUD ke SD di Jembrana untuk Pendidikan Berkualitas

Gebyar Transisi PAUD ke SD di Jembrana: Ribuan Peserta Meriahkan Acara Penyambutan Peserta Didik Baru

Keterangan Foto: Gebyar Transisi PAUD ke SD di Jembrana: Ribuan Peserta Meriahkan Acara Penyambutan Peserta Didik Baru
banner 120x600

Dalam upaya mendukung transisi yang menyenangkan dari Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) ke Sekolah Dasar (SD), Pemerintah Kabupaten Jembrana melalui Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga (Dikpora) Kabupaten Jembrana telah sukses menyelenggarakan acara Gebyar Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan. Kegiatan rutin tahunan ini selain dalam rangka menyambut peserta didik baru dijenjang satdik PAUD juga bertujuan mengakhiri miskonsepsi tentang pembelajaran, seperti adanya peserta didik baru jenjang SD kelas awal harus bisa calistung.

Acara tahunan ini, yang diselenggarakan di Gor Krisna Jvara, Jembrana, berhasil menyatukan ribuan anak-anak serta undangan yang turut hadir pada Jumat, 25 Agustus 2023. Jumlah peserta didik yang hadir melibatkan 1.400 anak-anak PAUD hingga SD kelas awal PKG seluruh Kecamatan di Kabupaten Jembrana yang didampingi guru dan para orang tua.

Turut hadir secara langsung Bupati Jembrana I Nengah Tamba bersama Bunda PAUD Jembrana Gusti Ketut Candrawati, Pimpinan OPD terkait, Tim Pokja Bunda PAUD Kabupaten serta Pimpinan Satdik PAUD dan SD se-Kabupaten Jembrana.

Bunda PAUD kabupaten Jembrana, Gusti Ketut Candrawati menyampaikan kebijakan pemerintah tentang transisi PAUD ke SD yang menyenangkan salah satunya adalah mendorong kesadaran bersama akan pentingnya membangun kemampuan pondasi pada anak secara bertahap agar manfaat baik dari pembelajaran dapat tercapai.

“Ada 3 target perubahan dari Gerakan Transisi PAUD ke SD yang menyenangkan, diantaranya menghilangkan tes calistung dari penerimaan peserta didik baru di SD, menerapkan masa perkenalan bagi peserta didik baru selama dua minggu pertama serta menerapkan pembelajaran yang membangun enam kemampuan pondasi anak,” ungkapnya.

Menurutnya ketiga target tersebut sudah terlaksana dengan baik di Kabupaten Jembrana. “Hal ini bisa terlihat dengan partisipasi sekolah yang mengirimkan dukungan lewat karya nyata terhadap gerakan Transisi PAUD ke SD berupa poster yang terpasang di sekitar lokasi kegiatan, pameran alat permainan edukatif yang membangun kemampuan pondasi, dan salah satunya adalah kegiatan Gebyar Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan di Kabupaten Jembrana,” lanjutnya.

Sementara Bupati Jembrana I Nengah Tamba mengatakan Gebyar Transisi PAUD ke SD yang menyenangkan merupakan momentum dukungan terhadap anak usia dini dengan rentang umur 0—8 tahun untuk bersama meningkatkan partisipasi dalam pemenuhan hak-hak atas anak untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

“Masyarakat harus mendapatkan pelayanan seperti gerakan transisi ini yang dengan target perubahannya menjadikan orang tua lega, anak nyaman dan guru senang,” ucapnya.

Dalam menyongsong Jembrana Emas 2026, dirinya mengharapkan seluruh jajaran harus benar-benar berkomitmen menciptakan lingkungan yang baik untuk tumbuh kembang anak yakni pendidikan, kesehatan, gizi, pengasuhan dan juga perlindungan.

“Mari kita mewujudkan PAUD Kabupaten Jembrana yang bahagia, gembira kreatif, dan inovatif. Ini adalah kesempatan yang baik untuk kembali membangkitkan gairah mewujudkan generasi unggul demi Jembrana dan Indonesia yang akan datang. Semoga anak-anak Jembrana selalu sehat dan bahagia,” harapnya.

Selain menampilkan pentas seni, acara ini juga dirangkaikan dengan penyerahan penghargaan untuk kategori Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI) yang mendukung program PAUD Desa yang telah memberikan insentif untuk guru PAUD terbesar pada setiap kecamatan, serta guru berdedikasi dengan masa kerja terlama yang sudah mengabdi di dunia PAUD.

Dengan semangat Gebyar Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan, Kabupaten Jembrana mengambil langkah konkret menuju pendidikan yang lebih baik dan berfokus pada tumbuh kembang anak. Dukungan dari seluruh pihak, termasuk pemerintah, orang tua, dan guru, merupakan fondasi yang kuat untuk mewujudkan generasi unggul dan bahagia bagi masa depan Jembrana dan Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *